Saturday, April 16, 2016

PROTOKOL TRANSPORT PADA INTERNET

Advertisement



Protokol-protokol Transport Internet
Internet memiliki dua buah protokol utama dalam transport layer, sebuah protokol connection oriented dan sebuah protokol connectionless. Protokol connection oriented tersebut adalah TCP, sedangkan yang connectionless adalah UDP. Karena UDP pada dasarnya merupakan IP dengan tambahan header yang pendek, maka yang akan dibahas adalah TCP.


TCP (Transmission Control Protocol) secara spesifik dirancang untuk menyediakan aliran byte end to end yang bisa suatu interetwork yang tidak bisa diandalkan. Suatu internertwork dibedakan dengang jaringan tunggal karena bagian-bagian yang tidak sama dapat memiliki topologi, bandwith, delay, ukuran paket dan parameter lain yang sangat beda.
Setiap mesin yang mendukung TCP memiliki transportentity TCP, yaitu proses pengguna atau bagian kernel yang mengatur aliran TCP dan interface bagi IP layer. Entitas TCP menerima aliran data pengguna dari proses-proses lokal kemudian memecahnya menjadi beberapa bagian yang masing-masing bagian tidak lebih dari 64KB dan mengirimkan setiap bagian itu sebagai datagram IP yang terpisah.
IP layer tidak menjamin datagram akan dikirimkan dengan benar, maka hal ini tergantung pada TCP dalam memberikan benar, maka hal ini tergantung pada TCP dalam memberikan timeout dan mentrasmisi ulang datagram tersebut bila diperlukan.


    1. Model Layanan TCP
Layanan TCP diperolah dengan membiarkan pengirim dan penerima membuat end point yang disebut dengan socket. Setiap socket memiliki nomor (alamat) socket yang terdiri atas alamat IP host dan nomor lokal 16 bit bagi host tersebut, yang disebut port. Untuk mendapatkan layanan TCP, koneksi harus dibentuk secara eksplisit diantara socket pada komputer pengirim dan socket pada komputer penerima. Panggilan socket dapat dilihat pada tabel 1 di bawah ini.




rimitive
Arti
SOCKET
Membentuk suatu end point komunikasi
BIND
Memasangkan alamat lokal pada socket
LISTEN
Mengumumkan kesediaan menerima koneksi
ACCEPT
Memblok pemanggil sampai usaha koneksi tiba
CONNECT
Aktif mencoba membuat koneksi
SEND
Mengirimkan data melalui koneksi
RECEIVE
Menerima data melalui koneksi
CLOSE
Melepaskan Koneksi

Tabel 1 panggilan socket




Sebuah socket dapat digunakan untuk sejumlah koneksi pada saat yang bersamaan. Dengan kata lain, dua buah koneksi atau lebih dapat ditempatkan pada socket yang sama. Suatu koneksi diidentifikasikan oleh pengenal socket pada kedua sisinya, yaitu socket 1 dan socket 2.
Semua koneksi TCP merupakan full duplex dan point to point. Yang dimaksud full duplex disini adalah bahwa lalu lintas dapat berjalan dua arah dalam waktu yang bersamaan. Sedangkan point to point artinya bahwa setiap koneksi memiliki dua buah end point.
Koneksi TCP merupakan suatu aliran byte, bukan aliran pesan. Batas-batas pesan tidak memelihara koneksi end to end. Dan layanan terakhir dari TCP adalah urgent data. Pada saat pengguna interaktif menekan tombol DEL atau CTRL+C untuk menghentikan komputasi, aplikasi pengirim menyimpan beberapa informasi kontrol di dalam aliran data dan memberikannya ke TCP bersama-sama dengan flag URGENT. Kejadian ini menyebabkan TCP menghentikan pengakumulasian data dan segera mengirimkan seluruh data yang dimilikina untuk koneksi itu.


      1. Protokol TCP
Entitas TCP pengirim dan penerima saling bertukar dalam bentuk segmen. Sebuah segmen header berukuran tetap 20 byte yang diikuti oleh nol atau lebih byte-byte data. Sebah segmen yang terlalu besar bagi jaringan yang disinggahinya daptat dipecah menjadi beberapa segmen oleh router. Masing-masing segmen baru mendapatkan TCP dan header IP-nya sendiri, sehingga fragmentasi yang dilakukan router menambah overload total.
Protokol dasar yang digunakan oleh intitas TCP merupakan protokol jendela geser. Ketika pegirim mentransmisikan sebuah segmen, pengirim juga menghidupkan timer. Pada saat segmen tiba ditempat tujuan, entitas TCP penerima mengirimkan kembali sebuah segmen yang berkaitan dengan nomor acknowladgement yang sama dengan nomor urut berikfutnya yang akan diterimanya. Bila timer pengirim berhenti sebelum acknowledgement diterima, maka pengirim mentransmisikan segmen lagi.
TCP harus disiapkan untuk menghadapi masalah-masalah ini dan mengatasinya dengan cara efesien. Banyak usaha yang telah dilakukan untuk mengoptimasi untuk kerja aliran TCP, termasuk menghadapi masalah jaringan.

[ lanjut baca > Manajemen Koneksi Transport TCP>

Artikel Terkait

Silahkan berkomentar dengan sopan sesuai topik yang dibahas. Mohon tidak meninggalkan URL. Silahkan berkomentar dengan sopan serta sesuai topik dan dimohon untuk tidak meninggalkan link aktif.

Terima Kasih.

EmoticonEmoticon