Sunday, May 1, 2016

DNS SERVER

Advertisement


1. Pengertian DNS Server
DNS adalah sebuah layanan untuk menyediakan penerjemahan alamat IP menjadi nama yang lebih mudah diingat. DNS menyediakan penerjemahan dua arah, dari IP menjadi nama, atau dari nama menjadi IP.

DNS berjalan di port 53, dia juga terhubung dengan layanan DNS lainya. DNS bekerja secara hirarki, di mana tingkatan-tingkatan DNS saling berkaitan dengan yang lainya.

DNS mempunyai database yang luas, berhati-hatilah memasukkan apa didalamnya, apabila DNS diisi dengan sampah, maka keluarnya juga akan sampah. Usahakan untuk mengatur DNS sekompak dan sekonsisten mungkin.
2. Cara Kerja DNS Server
DNS server menyimpan kamus dari IP menjadi nama atau sebaliknya. Pengguna melakukan permintaan terhadap DNS server dengan mengirimkan nama alamat yang dituju. DNS Server lalu mengembalikan kepada pengguna tersebut alamat IP yang dituju.

DNS server bekerja sama dengan server lainya, sehingga tidak terlalu membebani satu server. Oleh karena itu berbagai server DNS memiliki berbagai peran yang berbeda. Ada sebagian server yang hanya melakukan forwarding, yaitu meneruskan permintaan ke server lainya. Atau sebagian yang berfungsi sebagai master yang menyimpan data mapping IP ke nama domain dan sebaliknya.
3. Optimasi DNS
DNS tidak serta merta terus memberikan alamat, untuk membuat DNS bekerja secara optimal, pelanggan juga menyimpan hasil dari penerjemahan tersebut secara local. Penyimpanan sementara ini disebut dengan caching.

Ketika DNS server memberitahukan kepada pengguna bahwa www.aeonglobal.com mempunyai IP 54.55.12.20, maka pengguna yang bekerja sebagai DNS client, menyimpan sendiri di database kecilnya bahwa www.aeonglobal.com mempunyai IP 54.55.12.20, jadi ketika pengguna mengakses www.aeonglobal.com, tidak perlu dilakukan permintaan kepada DNS server lagi.
4. Jenis-jenis Name Server
Name server dikelompokan menjadi empat kelompok:
1. Master
Digunakan untuk meyimpan record-record zona original dan authoritative untuk namespace tertentu, menjawab pertanyaan dari name server lain yang berada dalam namespacenya.
2. Slave
Menjawab permintaan dari name server lain, dan hanya berfungsi sebagai cadangan dari server master.
3. Caching Only
Memberikan layanan resolusi yang sudah tersimpan, dan sama sekali tidak melakukan pengelolaan zona.
4. Forwarding
Melakukan penerusan terhadap permintaan ke name server lain.


Artikel Terkait

Silahkan berkomentar dengan sopan sesuai topik yang dibahas. Mohon tidak meninggalkan URL. Silahkan berkomentar dengan sopan serta sesuai topik dan dimohon untuk tidak meninggalkan link aktif.

Terima Kasih.

EmoticonEmoticon